BUAYA TOMISTOMA RAKSASA YANG GEGERKAN WARGA AKHIRNYA DILEPASLIARKAN

Facebook
WhatsApp
Telegram
Email

Pangkalan Bun, (17/2) – Tim Wildlife Rescue Unit (WRU) SKW II BKSDA Kalteng yang berkolaborasi dengan tim rescue OF-UK Indonesia berhasil melepasliarkan buaya raksasa berbobot kurang lebih 500 kilogram di Sungai Buluh Kecil (SBK), Taman Nasional Tanjung Puting. Pelepasliaran yang seyogyanya dilakukan pada Jumat (14/2), mengalami penundaan sampai keesokan harinya dikarenakan cuaca yang tidak bersahabat. “Karena cuaca yang tidak mendukung, atas rekomendasi kapten kapal, translokasi akan kami lakukan besok (Sabtu, 15/2),” Terang drh. Dimas Yuzrifar dari OF-UK Indonesia pada Jumat (14/2).  

Keesokan harinya, Sabtu (15/2) pukul 04.00 WIB Tim WRU SKW II BKSDA Kalteng dan Tim rescue OF-UK Indonesia berangkat menuju dermaga Pantai Kubu untuk melakukan pelepasliaran buaya yang sempat tertunda. Bapak Roy selaku Kepala Resort Sungai Cabang, TN Tanjung Puting juga ikut mendampingi kegiatan translokasi buaya tersebut. Pukul 09.00 WIB rombongan translokasi sampai di SBK yang dioperasikan oleh OF-UK Indonesia untuk menjemput staff pos yang juga akan ikut dalam proses translokasi buaya.

Pos yang ada di SBK merupakan wujud dukungan dari OF-UK Indonesia untuk perlindungan kawasan Nasional Taman Tanjung Puting. OF-UK Indonesia mengoperasikan dua pos jaga di Sungai Buluh Kecil (SBK) dan Sungai Buluh Besar (SBB). Kedua pos jaga tersebut berfungsi untuk mencegah terjadinya tindak pidana bidang kehutanan. Setiap hari staf pos OF-UK Indonesia menjaga, mengawasi dan mencatat tiap orang yang masuk dalam kawasan.

Setelah sampai di titik pelepasliaran, tim segera melepaskan tali-tali pengaman yang ada di tubuh buaya dengan sangat hati-hati dan penuh ketelitian. Hal ini dikarenakan keselamatan manusia dan satwa dapat terancam jika terjadi kesalahan.  Setelah 15 menit, tali-talipun selesai di lepas. Buaya senyulong berjenis kelamin laki-laki dengan panjang tubuh 4,7 meter tersebut dengan gesit dan penuh tenaga berusaha untuk turun dari atas kapal agar dapat segera menceburkan dirinya ke sungai. Sebelum ia turun ke sungai, ekor buaya itu sempat menyambar papan dapur kelotok hingga rusak parah. Beruntungnya tidak ada yang terluka dalam proses translokasi ini. Buaya berhasil dilepasliarkan dengan sukses dan tim pun dapat kembali ke Pangkalan Bun dengan aman.

Artikel Lainya:

E-Newsletter Edisi September 2023

Halo #temankOU, Selamat datang di E-Newsletter OF-UK Indonesia. Ini merupakan E-Newsletter OF-UK Indonesia Edisi September 2023.  E-News OF-UK Indonesia merupakan media edukasi dan berbagi informasi

E-Newsletter Edisi Agustus 2023

Halo #temankOU, Selamat datang di E-Newsletter OF-UK Indonesia. Ini merupakan E-Newsletter OF-UK Indonesia Edisi Agustus 2023.  E-News OF-UK Indonesia merupakan media edukasi dan berbagi informasi

E-Newsletter Edisi Juli 2023

Halo #temankOU, Selamat datang di E-Newsletter OF-UK Indonesia. Ini merupakan E-Newsletter OF-UK Indonesia Edisi Juli 2023.  E-News OF-UK Indonesia merupakan media edukasi dan berbagi informasi

Membina Generasi Muda Sayang Alam

OF-UK Indonesia mendukung BKSDA Kalimantan Tengah dalam melaksanakan program edukasi yang diselenggarakan dalam rangka menyambut pelaksanaan Hari Konservasi Alam Nasional (HKAN). Kegiatan edukasi yang dilaksanakan

Menengok Site Restorasi

OF-UK Indonesia mendukung BKSDA Kalimantan Tengah dalam kegiatan restorasi hutan. Site restorasi yang dikelola BKSDA Kalimantan Tengah dan OF-UK Indonesia terletak di Suaka Margasatwa Lamanadau

Keluarga Baru Yang Menakjubkan

Acuy telah melahirkan anak ketiganya pada bulan Juli lalu. Hal ini diketahui saat Acuy berkunjung ke sekitar Camp Rasak, Suaka Margasatwa Lamandau, dengan menggendong bayinya.

Form Subscribe